News  

Aktivis Korea Selatan Kirim Balon Berisi K-pop dan K-drama ke Korea Utara

Aktivis Korea Selatan kirim balik balon berisi K-Pop dan K-drama ke Korea Utara
Aktivis Korea Selatan kirim balik balon berisi K-Pop dan K-drama ke Korea Utara (sumber: Yonhap)

Milenianews.com – Aktivis Korea Selatan mengirim balon berisi stik USB yang memuat K-pop dan K-drama ke Korea Utara pada hari Kamis, beberapa hari setelah balon berisi sampah dan “kotoran” dari Korea Utara mengapung ke arah sebaliknya. Kelompok aktivis Fighters for a Free North Korea (FFNK) melepas balon raksasa tersebut pada dini hari, dengan video yang menunjukkan balon-balon itu melayang pergi. Beberapa balon membawa poster raksasa yang terlihat dari jauh sementara yang lain membawa paket plastik yang lebih kecil.

Melansir dari Yonhap, dalam paket tersebut terdapat 200.000 selebaran yang mengutuk pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, 5.000 stik USB yang berisi video musik dan acara televisi Korea Selatan, serta 2.000 lembar uang satu dolar, menurut FFNK. Kelompok seperti FFNK telah mengirim balon-balon semacam ini selama bertahun-tahun, membawa barang-barang yang dilarang di negara diktator totaliter terisolasi termasuk makanan, obat-obatan, radio, selebaran propaganda, dan potongan berita Korea Selatan.

Pada bulan Mei, Korea Utara menanggapi dengan mengirimkan balon raksasa mereka kembali ke selatan dengan berisi sampah, tanah, potongan kertas dan plastik, serta apa yang pihak berwenang Korea Selatan sebut sebagai “kotoran.”

Baca juga: Turis Asal Korea yang Hilang, Ditemukan Tewas di Dalam Tong

Pyongyang diklaim telah mengirim total 3.500 balon yang membawa 15 ton sampah ke tetangganya, menurut media negara KCNA, mengutip Wakil Menteri Pertahanan Korea Utara Kim Kang Il. Balon-balon tersebut mulai mendarat di Selatan minggu lalu, sementara mengganggu penerbangan dan membuat pihak berwenang memperingatkan warga untuk tetap di dalam rumah. Hingga Senin, militer Korea Selatan telah menemukan sekitar 1.000 balon.

Aktivitas Balon yang berkelanjutan akibat ulah kedua negara

Aktivis Korea Selatan kirim balik balon berisi K-Pop dan K-drama ke Korea Utara (sumber: Yonhap)
Aktivis Korea Selatan kirim balik balon berisi K-Pop dan K-drama ke Korea Utara (sumber: Yonhap)

Aktivis Korea Selatan mengatakan mereka akan terus mengirim balon ke utara meskipun tindakan tersebut dilarang oleh pemerintah beberapa tahun lalu. Pemimpin FFNK Park Sang-hak, seorang pembelot Korea Utara yang melarikan diri ke Selatan bertahun-tahun lalu, menggambarkan materi yang mereka kirim sebagai “surat-surat kebenaran dan kebebasan”.

Sebagai seorang pemuda di Korea Utara, balon-balon ini memberinya sekilas pandang langka tentang dunia luar, katanya. Ia ingat berada di alun-alun umum pada tahun 1992 ketika “Saya mendengar balon besar di langit”.

“Benda bulat ini tiba-tiba meledak dengan suara keras, kemudian selebaran jatuh dari langit. Saya tahu saya tidak seharusnya melihat hal-hal itu, jadi saya memasukkan satu ke dalam saku saya dan pergi ke kamar mandi untuk memeriksanya,” katanya.

Selebaran yang ia ambil berisi cerita tentang para pembelot Korea Utara dan pelarian mereka, beberapa di antaranya melintasi China sebelum menuju ke Korea Selatan.

Baca juga: Wamenkominfo Bahas Manfaat AI Bersama Dubes Korea Selatan

Meningkatnya ketegangan di Semenanjung Korea

Delapan tahun kemudian, Park melarikan diri dari Utara dan tiba di Korea Selatan pada tahun 2000. Ia pun memulai misinya untuk mengirim balon melintasi perbatasan pada tahun 2006. Selebaran yang ia kirim berisi informasi tentang keluarga Kim, termasuk pembunuhan saudara tiri pemimpin Kim Jong Nam, serta buku kecil tentang perkembangan ekonomi dan politik Korea Selatan, termasuk foto bandara utama Seoul dan jet tempur negara tersebut.

“Korea Selatan bukan koloni Amerika atau gurun kemanusiaan seperti yang saya pelajari di Korea Utara,” katanya kepada awak media, Rabu (5/6).

“Kami mengirim uang, obat-obatan, fakta, kebenaran, dan cinta, tetapi untuk mengirim kotoran dan sampah sebagai balasan? Itu tindakan tidak manusiawi dan biadab,” sambungnya.

Sementara itu, beberapa warga Korea Selatan yang tinggal di dekat perbatasan sekarang merasa cemas. “Saya menjalani Perang Korea dan kesulitan lainnya, dan saya khawatir … Bagaimana jika kita mengalami perang lagi?” kata Song Kwang-ja, 84 tahun, warga kota Yongin, Kamis (6/6).

Baca juga: Korea Utara Ancam Anak-anak Hukuman Mati karena Sebarkan Drakor

“Itu mengingatkan saya pada masa lalu. Saya masih merinding memikirkan dan membicarakannya,” sambungnya,  dengan menyatakan bahwa balon-balon tersebut “terasa seperti lelucon kekanak-kanakan”.

Insiden ini juga memperburuk hubungan yang tegang antara kedua negara. Korea Selatan mengumumkan minggu ini akan melanjutkan “semua kegiatan militer” di dekat garis demarkasi menangguhkan perjanjian 2018 yang ditandatangani oleh kedua negara pada masa hubungan yang relatif hangat.

Tonton podcast Milenianews yang menghadirkan bintang tamu beragam dari Sobat Milenia dengan cerita yang menghibur, inspiratif serta gaul hanya di youtube Milenianews.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *