Komet Hijau Langka Akan Melewati Bumi!

Komet Hijau Langka
Foto: Komet Hijau Langka

Mileanianews.com, Jakarta – Komet hijau langka akan melewati bumi untuk yang pertama kalinya sejak 50.000 tahun lalu. Komet C/2022 E3 (ZTF) ini seharusnya sudah bisa terlihat melalui teleskop, dan bahkan teropong. Namun, pendekatan terdekatnya akan terjadi antara 1 Februari dan 2 Februari.

Komet C/2022 E3 (ZTF) ini juga pertama kali terlihat oleh para astronom pada Maret 2022 lalu. Kemudian, mereka melakukan pendekatan terdekatnya ke Bumi dalam 50.000 tahun yang mencengangkan. Menurut para astronom, komet membutuhkan waktu dengan periode panjang untuk membuat orbit tunggal mengelilingi matahari selama lebih dari 200 tahun.

Baca Juga: Apa Itu Imlek? Kenali Juga Macam-Macam Makanan Khas Saat Imlek!

Komet Hijau Langka akan Terlihat Pada 1 Februari.

Komet yang berupa bola es dan puing-puing besar ini baru saja meluncur mengelilingi matahari. Selain itu, komet ini juga telah mencapai perihelion (jarak terdekatnya dengan bintang kita) pada 12 Januari, dan sekarang menuju Bumi. Tapi jangan khawatir, itu tidak bertentangan dengan kita. Pendekatan terdekatnya akan terjadi antara 1 Februari dan 2 Februari, ketika jaraknya lebih dari 26 juta mil.

Namun, komet seharusnya sudah terlihat melalui teleskop dan bahkan teropong. Sebagian juga berkata bahwa faktanya pada 23 Januari, cahaya bulan akan mulai memudar. Sehingga akan mengurangi polusi cahaya bagi para penikmat bintang. Jika itu benar, komet akan menjadi cerah dalam beberapa hari mendatang, bahkan mungkin akan terlihat dengan mata telanjang. Untuk itu, untuk melihatnya kita harus berada jauh dari polusi cahaya.

Baca Juga: Rusia Akan Menarik Diri dari Stasiun Luar Angkasa Internasional ISS pada 2024

“Pengamat di Belahan Bumi Utara akan menemukan komet di langit pagi, saat ia bergerak cepat ke arah barat laut selama Januari. (Komet itu akan terlihat di Belahan Bumi Selatan pada awal Februari.),” menurut video pengamatan langit oleh Jet NASA di Laboratorium Propulsi.

“Komet ini diperkirakan tidak akan menjadi tontonan seperti Komet NEOWISE pada tahun 2020. Tapi ini masih merupakan kesempatan yang luar biasa untuk menjalin hubungan pribadi dengan pengunjung es dari tata surya luar yang jauh,” tambahnya.

Hanya Sekali Seumur Hidup Untuk Bisa Lihat Komet ini!

Apa yang membuat komet khusus ini terkenal selain periode orbitnya yang panjang adalah fakta bahwa ia bersinar hijau, yang merupakan warna langka di luar angkasa. Per EarthSky, itu mungkin disebabkan oleh reaksi kimia tertentu dari molekul karbon diatomik. Tapi kita tahu sedikit tentang Komet C/2022 E3 (ZTF), jadi para astronom mengambil kesempatan sekali seumur hidup ini untuk mempelajarinya.

Menurut Space.com, Komet C/2022 E3 (ZTF) kemungkinan besar berasal dari Awan Oort. Wilayah luar angkasa yang misterius dan luas jauh di luar jangkauan terluar tata surya kita. Diduga yang menampung jutaan, miliaran, atau bahkan triliunan benda es tersebut banyak di antaranya adalah komet. Setelah mengelilingi matahari, Komet C/2022 E3 (ZTF) akan kembali ke arah itu.

Baca Juga: Elon Musk Akan Pasang Iklan di Luar Angkasa dengan Satelit

Para astronom tidak yakin apakah komet itu akan kembali perubahan orbitnya dapat membuatnya terbang ke arah lain, atau komet tersebut dapat pecah. seluruhnya. Bahkan jika itu kembali, itu tidak akan terjadi selama 50.000 tahun lagi, dan kemungkinan besar kita tidak akan melihatnya saat itu.

Jika kita tidak berada di lokasi pengamatan yang optimal, atau tidak memiliki peralatan yang tepat untuk melihat sendiri komet tersebut, jangan khawatir. Proyek Teleskop Virtual akan mengadakan streaming langsung mulai pukul 11 ​​malam pada 1 Februari, di situs web atau saluran YouTube-nya.(Esa Ardhany)

Jangan sampai ketinggalan info terkini bagi generasi milenial, segera subscribe channel telegram milenianews di t.me/milenianewscom.

 

Space Iklan Milenianews

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *