Beranda Lifestyle Kesehatan Covid-19 Sebabkan Rambut Rontok, Ini Alasannya !

Covid-19 Sebabkan Rambut Rontok, Ini Alasannya !

Milenianews.com, Jakarta – Covid-19 Sebabkan Rambut Rontok. Orang yang terkena covid-19 mengalami berbagai gejala. Beberapa dari mereka melaporkan bahwa rambut rontok terjadi saat mereka terinfeksi.

Centers for Disease Control and Prevention (CDC) mencatat rambut rontok sebagai potensi efek jangka panjang covid-19 yang saat ini sedang diselidiki. 

Mengutip dari Healthline, sebuah studi pada November 2020 menyelidiki gejala covid-19 pada sekelompok kecil yang terdiri dari 63 peserta. Untuk 58 peserta yang termasuk dalam analisis, 14 (24,1 persen) melaporkan rambut rontok.

Dalam penelitian ini, rata-rata waktu mulai dari gejala covid-19 hingga kerontokan rambut yang nyata adalah 58,6 hari.

Rambut rontok teratasi pada 5 dari 14 peserta. Namun, 9 peserta masih mengalami kerontokan rambut pada saat mereka mengikuti wawancara.

Baca Juga : Kabar Baik! Vaksin COVID-19 sudah Tiba di Indonesia

Mengapa Covid-19 Sebabkan Rambut Rontok?

Kondisi kerontokan rambut pada kasus ini terkenal dengan sebutan telogen effluvium (TE). Orang dengan TE melaporkan kerontokan rambut yang terjadi secara tiba-tiba. Rambut biasanya rontok dalam jumlah besar, sering kali saat menyisir atau mandi.

Kebanyakan orang yang teridentifikasi TE mengalami kerontokan rambut yang nyata yakni dua sampai tiga bulan setelah peristiwa pemicunya. 

Ini biasanya mengurangi setengah dari kulit kepala yang berlangsung selama enam hingga sembilan bulan. Setelah periode ini, kebanyakan orang menemukan bahwa rambut yang hilang tumbuh kembali.

Bagaimana Ini Berhubungan Dengan Covid-19?

Salah satu pemicu potensial TE adalah penyakit yang disertai demam. Orang yang terjangkit covid-19 sering kali mengalami demam sebagai salah satu gejalanya.

Stres adalah pemicu potensial lainnya untuk TE. Tentu saja, mengalami penyakit seperti covid-19 dapat menyebabkan stres fisik dan emosional. Faktanya, telah banyak yang mengamati bahwa TE sebagai gejala pada beberapa orang karena tekanan karantina.

Bagaimana Mekanisme TE?

Rambut memiliki fase pertumbuhan yang berbeda. TE terjadi ketika stresor menyebabkan sejumlah besar rambut berhenti tumbuh dan memasuki fase istirahat (telogen).

Pada fase telogen, rambut beristirahat selama dua hingga tiga bulan sebelum terlepas dari kulit kepala untuk memungkinkan pertumbuhan rambut baru. 

Baca Juga : Berapa Harga Vaksin COVID-19?

Inilah sebabnya mengapa rambut rontok karena TE terjadi begitu lama setelah peristiwa pemicu, seperti penyakit atau periode yang sangat menegangkan. Perlu diingat bahwa covid-19 belum usai. Tetap terapkan 3M yaitu mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak.(Ahmad Fachrurozi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Film Rentang Kisah Versi Extended Tayangkan Scene yang Belum Ada Sebelumnya

Milenianews.com - Jelang Idul Fitri 2021, Klik Film secara ekslusif menghadirkan film drama religius berjudul Rentang Kisah Extended. Film yang mengadaptasi dari perjalanan hidup...

Clubhouse Beta Versi Android Sudah ada di Google Play Store

Milenianews.com - Clubhouse menjadi sangat populer di awal tahun ini terutama di kalangan pengguna perangkat iOS. Aplikasi obrolan grup khusus audio ini mengharuskan penggunanya...

PlayStation 5 Siap Produksi Kembali Tahun 2022

Milenianews.com - Ketika Sony mengeluarkan PlayStation 5, konsol ini langsung menjadi populer dan menjadi incaran para gamers. Hal ini membuat Sony kekurangan stok dan...

Tom Clancy’s The Division Mobile Siap Meluncur

Milenianews.com - Hadir dengan tema pandemi virus yang pertamakali menyebar dari uang, kisah Tom Clancy’s The Division semakin melebar. Awalnya bercerita tentang penyelamatan warga...