Beranda Lifestyle Kesehatan Fakta Parosmia, Diduga Sebagai Gejala Baru Covid-19

Fakta Parosmia, Diduga Sebagai Gejala Baru Covid-19

Milenianews.com, Jakarta – Fakta Parosmia. Dilapokan beberapa pasien covid-19 mengalami gejala seperti mencium bau ikan yang kuat, sulfur dan bau amis yang tidak enak. Mereka menganggap hal ini sebagai gejala covid-19.

Efek samping yang tidak biasa ini terkenal dengan sebutan parosmia yang berarti distorsi penciuman. Menurut laporan gejala ini terjadi pada anak muda dan para petugas kesehatan.

Ahli bedah telinga, hidung dan tenggorokan (THT) Profesor Nirmal Kumar menyebutkan gejala tersebut “sangat aneh dan sangat unik”. 

Baca Juga : Manfaat Jogging Bagi Kesehatan, Kalian Harus Tahu!

Fakta parosmia menurut profesor

Prof Kumar, yang juga presiden THT Inggris, merupakan salah satu tenaga medis pertama yang mengidentifikasi anosmia sebagai indikator virus korona. Tepatnya, saat pertengahan bulan Maret sebelum indikator ini resmi sebagai salah satu gejala covid-19. 

Dan saat ini ia juga mencatat bahwa diantara ribuan pasien yang dirawat karena anosmia jangka panjang di Inggris, beberapa diantaranya dilaporkan juga mengalami parosmia. 

Fakta parosmia lainnya dari pernyataan Prof Kumar kepada Sky News bahwa pasien yang terverifikasi mengalami parosmia tersebut mengalami halusinasi penciuman. “Ini berarti indra penciuman terdistorsi, dan sayangnya, sebagian besar tidak menyenangkan,” kata Prof Kumar. 

Ia menambahkan bahwa hal itu sangat mengganggu pasien dan kualitas hidup pasien-pasien yang mengalami gejala parosmia tersebut sangat terpengaruh. 

Ia mendeskripsikan gejala parosmia tersebut sebagai “virus neurotropik”. Prof Kumar menjelaskan, “Virus ini memiliki keterkaitan dengan saraf di kepala dan khususnya, saraf yang mengontrol indra penciuman,” ujarnya. 

“Akan tetapi virus ini juga mungkin memengaruhi saraf lain juga dan menurut kami itu juga bisa memengaruhi neurotransmiter yaitu suatu mekanisme saraf yang mengirim pesan ke otak,” kata Prof. Kumar. 

Ia juga menambahkan, “Beberapa orang melaporkan halusinasi, gangguan tidur, gangguan pendengaran.”

Prof Kumar mengatakan, “Kami masih belum mengetahui secara pasti bagaimana ini bisa terjadi, tetapi sebisa mungkin kami akan segera menemukan cara untuk mencoba dan membantu pasien agar lekas pulih,” ujarnya. 

Baca Juga : Kabar Baik! Vaksin COVID-19 sudah Tiba di Indonesia

Charity AbScent, bersama dengan ENT UK dan British Rhinological Society, mencoba mengumpulkan informasi dari ribuan pasien anosmia dan parosmia untuk membantu pengembangan terapi. 

Mereka merekomendasikan siapa pun yang terkena parosmia untuk menjalani “pelatihan penciuman”, yaitu dengan mengendus minyak mawar, lemon, cengkih, dan kayu putih setiap hari selama sekitar 20 detik sebagai cara untuk mendapatkan kembali indra penciuman mereka secara perlahan.(Lady Agustine)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Tanya Veronika Asisten Virtual Telkomsel, 100% Mudah!

Milenianews.com – Tanya Veronika, Asisten Virtual khusus untuk sobat milenia yang menggunakan provider Telkomsel. Tentunya sobat pasti sudah tahu kan layanan Asisten Virtual yang...

Sistem Informasi Punya 5 Prospek Karir Gemilang

Sistem Informasi jadi jurusan yang popular. Seiring dengan kemajuan teknologi yang begitu pesat. Banyaknya mahasiswa berbondong-bondong mengambil jurusan ini. Karena prospek kerja di bidang...

Serial Lupin Meraih Kesuksesan di Netflix

Milenianews.com - Situasi pandemi yang masih berlanjut membuat beberapa film mendulang kesuksesan pada layanan streaming seperti Netflix. Tidak heran, mungkin sobat milenia salah satunya...

Murah Tapi Tidak Murahan, Kuliah Kelas Karyawan di Jakarta

Murah tapi tidak murahan. Punya dua komitmen memang sulit, tapi jika fokus pada tujuan semua jadi mudah. Kuliah sambil bekerja perlu banyak pengorbanan. Juga...