Suatu Saat Nanti Bagian 10

“Sedari kapan aka suka sama Ade?,” tanyaku pada Rescha.

“Sudah sejak lama, tapi Ade selalu nggak mau kalo diajak ketemu,” ucapnya sembari melihat ke atas langit yang kala itu berwarna abu.

Enggak mungkin aka nge-chat Ade duluan, kalo aka enggak suka sama Ade,” tambahnya lagi yang membuatku semakin kebingungan, bagaimana bisa? Aku masih tidak percaya dengan apa yang dia ucapkan.

“Kenapa Ade selalu enggak mau setiap diajak ketemu?,” tanya nya kepadaku.

Gpp…” entahlah aku tidak tahu harus menjawab apa.

“Jujur kenapa de?,” Dia bertanya lagi dan menatapku tajam, mungkin ini saat nya untuk berkata jujur, tidak nyaman juga lama-lama menyimpan sebuah rahasia, walau aku sendiri tidak yakin dia mau menerima keadaan ku atau tidak.

Dengan menghela nafas dalam-dalam aku memberanikan diri untuk berkata jujur tentang apa yang aku sembunyikan selama ini.

“Ade sakit,” ucapku memalingkan wajah dari tatapan nya.

“Apa? Ade sakit?,” Ia sontak bertanya dan nampak terkejut.

“Sakit apa de?,” tanyanya lagi sembari memegang keningku, wajahnya terlihat khawatir.

“Sebulan sebelum Ade ketemu aka untuk pertama kalinya saat di turnamen futsal itu, Ade di vonis sakit paru-paru, ada masalah dibagian paru-paru ade, dan Ade harus menjalani perawatan secara rutin selama 9 bulan lamanya. Saat itu ade hampir putus asa tidak ada semangat menjalani hidup bahkan untuk tersenyum sedikit pun tidak ada gairah, Ade semakin putus asa ketika setiap saat harus meminum obat, Ade lelah dan lebih memilih mengasingkan diri dari banyak orang termasuk teman ade. Ade sering mendatangi tempat-tempat yang sebelumnya tak pernah Ade datangi, hanya untuk sekedar melepas penat dan menenangkan diri, yang dimana tak ada satu orang pun yang mengenal Ade, namun keadaan berubah saat Ade melihat aka, perasaan tak biasa entah apa dan kenapa Ade ngerasa bahagia apalagi pas liat aka tersenyum, dari situ Ade bertekad untuk sembuh agar bisa nemuin aka,” ucapku mulai bercerita sembari memandang jalan basah yang tak kunjung kering padahal hujan sudah reda.

“Kenapa Ade enggak pernah bilang kalo Ade sakit?,” Rescha mulai mempertanyakan kenapa aku menutupi nya dan kenapa aku tidak jujur kepada nya.

“Ade takut aka enggak bisa menerima keadaan Ade,” aku terdiam sejenak.

“Maksud ade?,” Ia bertanya secepat kilat.

“Lagi pula siapa yang mau sama cewek penyakitan kaya Ade, aka juga pasti enggak mau kan,” sambung ku lagi dengan mata berbinar.

“Astaga de, Ade kok bilang nya gitu sih? Aka sayang sama Ade, walaupun kita belum pernah ketemu tapi perasaan aka tulus. Aka enggak mungkin ada disini kalo bukan karena Ade, aka enggak mungkin duduk disini disamping ade kalo bukan karena Ade, semuanya karena Ade karena aka sayang sama Ade. Seandainya Ade cerita sama aka, aka pasti ngerti dan aka enggak akan maksa Ade buat ketemu terus,” ucapnya lirih dan memegang tanganku.

“Maafin Ade aka, tapi ade benar-benar takut kehilangan aka,” ucapku menunduk tak mampu menatap sorot matanya.

“Aka pasti akan selalu dukung Ade, selalu nemenin Ade seandainya dari awal Ade cerita dan terbuka sama aka,” ucapnya memegang wajahku dengan kedua tangannya.

“Sekarang bagaimana pengobatan Ade?,” ucapnya lagi.

“Sekarang udah hampir selesai namun saat Ade tau aka udah punya pacar Ade kecewa,” ku lepaskan kedua tangannya yang memegang wajah ku dan berpaling darinya tanpa terasa aku menjatuhkan air mataku saat mengucap kata kecewa hingga bibir ku tak mampu berkata lagi, akupun terdiam dengan menahan tangis.

“Maafin aka ya de,” ucapnya memelas.

Aku tak bisa menahan tangis ku, ia memelukku sembari mengelus rambut ku.

“Aka benar-benar minta maaf,” kata maaf yang terus ia ucapkan berulangkali nampak seperti orang yang sangat menyesal melakukan sebuah kesalahan.

“Aka sayang sama Ade, aka gak mau kehilangan Ade,” ucapan nya membuat ku terkejut.

“Aka tau? Betapa hancur nya Ade? Ade berjuang keras agar bisa sembuh dan ketemu sama aka,” ceritaku pada rescha dengan Isak tangis.

Bersambung ……

Suatu Saat Nanti Bagian 9

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *